Cerita Inspirasi Muslim

Menanam Hikmah Dalam Diri Setiap Muslim

Jangan Merasa Cukup dengan llmu yang Ada

Abu Hanifah r.a. memiliki seorang murid bernama Abu Yusuf yang sedang sakit keras. Terakhir kali ia menjenguk, ia melihat keadaan Abu Yusuf makin parah sakitnya. Sepulangnya dari kediaman muridnya, Abu Hanifah r.a. berkata, "Aku pernah berharap agar ia menjadi imam bagi kaum muslimin setelahku. Jika orang-orang sampai kehilangan orang itu, sungguh banyak ilmu menjadi mati!"

Atas izin Allah SWT, Abu Yusuf dikaruniai kesembuhan dan lepas dari penyakitnya. la pun mendengar perkataan guru tentang dirinya. Akhirnya, semangatnya bertambah untuk mengajarkan ilmu hingga perhatian orang-orang pun tertuju kepadanya.

Lalu, ia mengadakan majelis sendiri untuk membahas Fiqih. Namun, sangat disayangkan karena kini ia jarang menghadiri majelis pengajian gurunya, Abu Hanifah r.a.

Berita bahwa muridnya yang dulu sakit telah sembuh dan kini menyelenggarakan majelis pengajian sendiri terdengar oleh Abu Hanifah r.a. la menyayangkan keangkuhan muridnya yang merasa telah cukup ilmunya sehingga tidak mau belajar lebih dalam lagi.

la pun mengutus seorang lelaki untuk menyadarkannya. la meminta tolong kepada lelaki tersebut agar menghadiri majelis muridnya untuk menanyakan pendapatnya tentang kisah seseorang yang membawa kain untuk dicelup dan diberikan kepada tukang celup dengan biaya satu dirham.

Lalu, setelah beberapa hari ia datang kembali untuk mengambil kainnya, tetapi tukang celup itu mengingkari bahwa ia telah mendapat kain untuk dicelupnya seraya berkata, "Tidak ada satu potong kain pun milikmu yang ada padaku."

Pemilik kain pun merasa ditipu. Kemudian di lain waktu ia mencoba datang lagi untuk meminta kembali kainnya. Ternyata kali ini tukang celup itu mau mengembalikan kainnya yang telah dicelup.

Kemudian Abu Hanifah r.a. berpesan kepada lelaki itu, "Nah, tanyakanlah kepadanya, apakah tukang celup itu harus dibayar? Jika Abu Yusuf menjawab harus dibayar, katakan kepadanya, 'Kamu salah!' Jika ia menjawab tidak harus dibayar, katakan juga kepadanya 'Kamu salah!'"

Singkat cerita, lelaki itu mendatangi majelis Abu Yusuf r.a. dan bertanya tentang masalah yang diceritakan oleh Abu Hanifah r.a. kepadanya. Kemudian Abu Yusuf r.a. menjawab, "Tentu saja ia harus dibayar!"

Lelaki itu berkata sesuai pesan Abu Hanifah r.a., "Kamu salah!"

Abu Yusuf r.a. terkejut dan segera meralat jawaban-nya, "la tidak harus dibayar!"

Lelaki itu kembali menjawab, "Kamu salah!"

Karena bingung, Abu Yusuf r.a. segera mendatangi gurunya untuk menanyakan perihal tersebut. Seakan tahu tujuan kedatangan muridnya tersebut, Abu Hanifah r.a. lantas menasihati, "Engkau datang ke sini hanya untuk menanyakan masalah tukang celup? Bagaimana mungkin orang yang duduk memberi fatwa kepada orang-orang dalam satu majelis tentang agama Allah tidak dapat menjawab permasalahan tentang upah jasa?"

Abu Yusuf r.a. langsung menyadari bahwa ilmunya masih sangat kurang untuk menjawab persoalan yang muncul di tengah-tengah masyarakat. Oleh karena itu, ia meminta gurunya mengajarinya.

Abu Hanifah r.a. menjawab, "Tukang celup tersebut tidak harus dibayar jika ia mencelup pakaian setelah ia berusaha menggelapkannya karena ia mencelup pakaian untuk dirinya sendiri. Akan tetapi, jika ia mencelup pakaian sebelum ia menggelapkannya, upahnya harus dibayar karena ia melakukan pencelupan untuk pemiliknya."

Setelah menjelaskan hukum kasus tersebut, Abu Hanifah r.a. kembali berkata, "Barangsiapa merasa tidak perlu belajar, hendaklah ia menangisi dirinya sendiri."

Followers

Blog Archive