Cerita Inspirasi Muslim

Menanam Hikmah Dalam Diri Setiap Muslim

Larangan Ikut Perang karena Perjanjian

Kaum muslimin berbondong-bondong meninggalkan Mekah menuju Medinah, sebuah kota yang awalnya bernama Yastrib. Hijrahnya kaum muslimin tersebut mendapat rintangan dari penduduk asli Mekah yang membenci Islam, yaitu kaum musyrikin Quraisy. Segala upaya mereka gencarkan untuk mencegah kaum muslimin keluar dari kota Mekah dan bergabung dengan Rasulullah saw di Medinah.

Suatu hari Hudzaifah bin Yaman r.a beserta ayahnya, Husain r.a, hendak menyusul Rasulullah saw hijrah ke Medinah. Namun, di tengah perjalanan orang-orang Quraisy mencegat dan menginterogasi mereka, "Apakah kalian berdua hendak berhijrah mengikuti Muhammad?"

"Tidak, kami hanya hendak ke Medinah," jawab Hudzaifah r.a. Ia menjawab demikian agar mereka diizinkan lepas dari kepungan orang-orang musyrikin Ouraisy.

Mendengar jawaban Hudzaifah r.a, salah seorang dari mereka berkata, "Kami izinkan kalian meneruskan perjalanan ke Medinah, tetapi awas kalau kami melihat kalian berperang bersama Muhammad nanti!"

"Baiklah, kami tidak akan ikut berperang bersama kaum muslimin di Badar!" kata Hudzaifah r.a tegas. Ia mengatakan demikian agar terbebas dari cengkeraman kaum musyrikin Quraisy, bukan karena keinginan sebenarnya.

Mendengar janji Hudzaifah, orang-orang Quraisy tersebut membiarkan mereka melanjutkan perjalanan menuju Medinah.

Hari pertemuan antara pasukan muslimin dan pasukan musyrikin Quraisy pun tiba. Mereka bertemu di medan pertempuran di daerah Badar yang kelak dikenal dengan Perang Badar.

Rasulullah saw melihat Hudzaifah r.a dan ayahnya berada dalam barisan pasukan muslimin untuk ikut berperang melawan pasukan musyrikin Quraisy.

Kemudian beliau mendekati mereka seraya berkata, "Ingatlah perjanjian kalian dengan orang-orang Quraisy untuk tidak ikut berperang bersama kami. Kembalilah kalian dan tepatilah janji tersebut. Kami akan meminta pertolongan Allah agar bisa mengalahkan mereka."

Followers

Blog Archive